Bitcoin Bitcoin % $0
%
BTC $

Kebaikan Teknologi Media Sosial dalam kalangan Golongan Remaja

Kebaikan Teknologi Media Sosial dalam kalangan Golongan Remaja

Oktober 7, 2020 0 By carol

Kini, terdapat pelbagai perdebatan teori mengenai sama ada media sosial dan penggunaan peranti digital memudaratkan kesihatan mental golongan remaja. 

Golongan remaja cenderung menjadi pengguna berat peranti digital ini, dan terutamanya dalam media sosial. Pada masa yang sama, kadar kemurungan remaja juga mula meningkat apabila penggunaan media sosial dalam kalangan remaja menjadi lebih kerap. Terdapat beberapa bukti yang memaparkan bahawa pengguna media sosial yang kuat mempunyai kadar kemurungan dan kegelisahan yang lebih tinggi berbanding dengan pengguna ringan. Tetapi mungkin alat digital dapat menyediakan cara mengumpulkan data mengenai kesihatan mental secara sistematik, dan membuat intervensi lebih tepat pada masanya.

Banyak penyelidik pada masa kini nampaknya memikirkan media sosial seolah-olah gula: selamat dalam jumlah kecil hingga sederhana, dan berbahaya hanya jika remaja menggunakan dalam kadar yang besar. Namun begitu, , tidak seperti gula, media sosial tidak bertindak hanya terhadap mereka yang menggunakannya. Ia secara radikal mengubah silaturahim antara hubungan rakan sebaya, hubungan keluarga dan yang paling utama, dalam aktiviti harian kami. Tren terkini menunjuk bahawa  kebanyakan kanak-kanak yang berusia semuda 11 tahun akan mengaktifkan akaun mereka pada masa yang sama dan maka terdapat kesan yang sangat ketara pada semua yang terlibat. Kanak-kanak semakin cenderung untuk memilih untuk untuk mengasingkan diri mereka akibat ketagihan dan menyertai diri mereka dengan tren yang terkini. Model tindak balas dos sederhana tidak dapat menangkap kesan penuh media sosial, namun hampir semua perbahasan di kalangan penyelidik setakat ini mengenai ukuran kesan tindak balas dos. Untuk memetik hanya satu penemuan yang menjanjikan tentang apa yang ada di luar model tersebut: kesan rangkaian untuk kemurungan dan kegelisahan adalah besar, dan kesihatan mental yang buruk merebak lebih banyak antara remaja perempuan berbanding dengan remaja lelaki.

Kesan media sosial dalam kalangan remaja bukanlah tidak langsung atas dasar bukti, secara umumnya tidak konsisten. Data telah membuktikan bahawa penggunaan teknologi media sosial dikaitkan dengan masalah kesihatan mental. Namun begitu, jika kita hanya menumpukan perhatian kita pada kesan berbahaya yang berpotensi berbanding dengan mencadangkan bahawa satu-satunya soalan yang perlu ditanyakan mengenai kereta adalah sama ada orang boleh mati memandu mereka. Kesan berbahaya mungkin ternyata, tetapi ia bukan gambaran keseluruhannya. Tugas penyelidikan adalah untuk memahami apa corak penggunaan alat digital dan media sosial yang dapat membawa kepada kesan yang bermanfaat berbanding dengan kesan yang berbahaya, dan untuk mengkaji pendekatan yang berasaskan bukti terhadap dasar, pendidikan dan peraturan.

Peningkatan akses, dan kualiti, perkhidmatan kesihatan mental dan sokongan merupakan satu masalah lama telah menghambat kita. Teknologi digital berpotensi menangani beberapa cabaran ini. Sebagai contoh, kita boleh mempertimbangkan cabaran yang berkaitan dengan pengumpulan data mengenai tingkah laku manusia. Penilaian dalam penjagaan kesihatan mental dan penyelidikan semuanya bergantung pada pelaporan diri, tetapi data yang dihasilkan bersifat subjektif dan membebankan untuk dikumpul. Akibatnya, penilaian tersebut tidak dilakukan secara konsisten sehingga tidak memberikan gambaran yang tepat mengenai gejala yang disebabkan oleh kesakitan mental, yang dapat menjadi penting untuk kedua-dua diagnosis dan perancangan rawatan.

Sebaliknya, telefon bimbit dan peranti lain yang berkaitan dengan Internet memberi peluang untuk terus mengumpulkan maklumat objektif mengenai tingkah laku dalam konteks kehidupan sebenar orang, mampu menghasilkan satu set data yang kaya yang dapat memberikan gambaran tentang sejauh mana dan masa keperluan kesihatan mental pada individu. Dengan membina aplikasi yang dapat mengesan ekzos digital kita (data yang dihasilkan oleh kehidupan digital seharian kita, termasuk penggunaan media sosial kita), kita dapat memperoleh pandangan mengenai aspek tingkah laku yang merupakan asas pembinaan kesihatan mental dan penyakit, seperti perasaan, komunikasi sosial, tidur dan aktiviti fizikal.

Data-data ini, secara tidak langsung, dapat digunakan untuk mendorong kita, dengan memberi mereka pandangan yang berlainan mengenai pola tingkah laku yang mungkin tidak dapat dilihat dari mereka sendiri. Sebagai contoh, peralihan halus dalam pola tidur atau komunikasi sosial dapat memberi tanda amaran awal kesihatan mental yang merosot. Data mengenai corak ini dapat digunakan untuk memperingatkan orang tentang perlunya pengurusan diri sebelum pola dan gejala yang berkaitan – menjadi lebih parah. Individu juga boleh memilih untuk berkongsi data ini dengan profesional kesihatan atau penyelidik. Sebagai contoh individu yang pernah mengalami krisis bunuh diri, atau saudara-mara mereka yang telah meninggal dunia akibat bunuh diri, dapat menyumbangkan data digital mereka untuk meneliti risiko bunuh diri.

Oleh sebab peranti mudah alih selalu ada dalam kehidupan kita, ia menawarkan peluang untuk memberikan intervensi yang tepat pada masanya, diperibadikan dan dapat disesuaikan kepada kehendak pengguna. Pada masa yang sama, perkhidmatan kesihatan mental terutamanya yang disediakan melalui model berusia satu abad di mana ia disediakan pada waktu yang dipilih oleh pengamal kesihatan mental, dan bukan pada masa yang paling diperlukan oleh individu tersebut, tetapi peranti yang bersambung dengan internet memfasilitasi pengembangan gelombang intervensi ‘tepat pada waktunya untuk penjagaan dan sokongan kesihatan mental.

Penggunaan teknologi serta ntervensi sedemikian melibatkan risiko jangka pendek untuk individu yang mempunyai niat untuk membunuh diri- yang mana pengesanan awal dapat menyelamatkan banyak nyawa. Sebilangan besar pendekatan berkesan untuk pencegahan bunuh diri berfungsi dengan mengganggu tindakan bunuh diri dan menyokong kaedah alternatif untuk mengatasi risiko yang paling besar. Sekiranya detik-detik ini dapat dikesan dalam ekzos digital individu, pelbagai pilihan intervensi tersedia, mulai dari memberikan maklumat mengenai kemahiran mengatasi dan sokongan sosial, hingga permulaan tindak balas krisis. Setakat ini, pendekatan tepat pada waktunya diterapkan terutamanya untuk tingkah laku lainseperti makan atau ketagihan dadah, tetapi dengan pengembangan basis penelitian yang sesuai, pendekatan ini berpotensi untuk memberikan kemajuan besar dalam kemampuan kita untuk menanggapi, dan mencegah, krisis kesihatan mental.

Kelebihan ini amat berkaitan dengan remaja. Kerana penggunaan alat digital mereka secara meluas, remaja sangat terdedah kepada risiko dan beban peranti maka, memandangkan peningkatan masalah kesihatan mental pada kumpulan usia ini, golongan remaja juga akan mendapat banyak manfaat daripada peningkatan dalam pencegahan dan rawatan kesihatan mental dari segi perkembangan teknologi digital. Sekiranya kita menggunakan fungsi sosial dan pengumpulan data dari peranti yang disambungkan ke Internet dengan cara yang betul, kita mungkin dapat mencapai kejayaan dalam meningkatkan kesihatan mental dan kesejahteraan hidup.